Terapi relaksasi progresif pada pasien dengan gangguan jiwa

Keperawatan. Terapi relaksasi progresif, adalah suatu tehnik tindakan keperawatan yang sederhana tapi memberikan manfaat yang luar biasa. Syaratnya tentu saja harus dilakukan dengan sungguh sungguh, niat dan tidak ada kontra indikasinya.


 Nama               : Tn. K

 Hari/ tanggal    : Jumat, 14 Oktober 2016

 Diagnosa          : Gangguan isi pikir: waham perscutory (teknik relaksasi progresif)

 

IMPLEMENTASI INTERAKSI PERAWAT KLIEN

TEHNIK KOMUNIKASI TERAPEUTIK

RASIONAL

VERBAL

NON VERBAL

Fase Orientasi

P: Assalammualaikum, selamat pagi pak K masih ingat dengan saya kan pak? Bagaimana kabar bapak sekarang?

 

K: walaikumsalam, saya baik mbak

 

 

P: tadi kita sudah janjian ya pak untuk mengobrol jam 11, bagaimana kalau kita mengobrol disini selama 15 menit?

K:iya mbak

 

 

P: kenapa pak K hanya melihat teman yang sedang bermain? Kok pak K tidak ikut main?

K:saya capekk dan pusing mbak

 

P:pak K.. kalau ingin bermain dan bercerita dengan teman lain, bapak bisa memiliki banyak teman, dan bisa membuat bapak lebih bersemangat, tidak kesepian lagi karena ada teman yang menemani.

Bapak masih pusing karena bapak terlalu banyak pikiran dan tidak bisa relaks

K:iya mbak saya tidak enak badan mbak dan pusing

P:baiklah pak, bagaimana kalau saya ajari tekhnik relaksasi progresif

K: untuk apa itu mbak?

P:nanti saya jelaskan tentang tekhnik progresif sekarang bapak silahkan masuk kamar dulu

K: ……………………………

P:baiklah saya jelaskan tentang teknik relaksasi progresif, ini bisa mengurangi capek, biar otot tidak kaku, jadi bapak bisa relaks dan tidak pusing bagaimana bapak mau saya ajari teknik inikan pak?

K: iya mas

 

Fase Kerja

P: baik pak begini caranya, yang pertama bapak maunya bersandar atau berbaring? Yang kedua bapak tarik napas melalui hidung keluarkan melalui mulut 2-3 kali, ketiga bapak mengkerutkan dahi dengan hitungan 5-7 lalu bapak relaks selama 20 hitungan, keempat bapak menaikkan bahu dan dikencangkan dengan hitungan 5-7 lalu bapak rileks 20 detik, kelima bapak  menegangkan otot lengan dengan hitugan 5-7 detik lalu relaks selama 20 detik, yang terakhir bapak kencangkan otot betis dengan hitungan 5-7 detik kemudian relaks 20 detik.

 

K: (klien mempraktekkan)

 

P: iya bagus sekali pak

Fase Terminasi

P:bapak kan tadi sudah saya latih untuk relaksasi progresif ya pak, sekarang bapak coba ulangi lagi pak masih ingat atau tidak

 

K:iya mbak baik ( klien mempraktekkan)

 

P: bagus bapak sudah tau ya sekarang, jadi bapak bisa mempraktekkan sendiri nanti ya pak

 

K: iya mbak terimakasih

 

P: iya sama-sama pak

 

 

 

 

 

-Berdiri disamping klien sambil mengulurkan tangan untuk berjabatan dengan klien

-Menatap perawat dan berjabat tangan dengan perawat

-mempertahankan kontak mata

 

 

-afek datar

 

 

-mempertahankan kontak mata

 

 

-mempertahankan kontak mata

 

 

 

 

Mengangguk

 

 

 

 

 

 

 

 

 

-mengangguk

 

-mempertahankan kontak mata

-melihat perawat

-pertahankan kontak mata

 

-jalan kekamar

-mempertahankan kontak mata

 

Mempertahankan kontak mata

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Klien focus

 

Tersenyum

 

Mempertahankan kontak mata

 

 

 

Mengangguk

 

 

Tersenyum

 

 

 

Melihat perawat

 

Tersenyum

 

Broad opening

 

 

 

 

 

 

 

Offering self

 

 

 

 

 

 

Eksploring

 

 

 

 

Focusing

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

-giving information

 

 

 

 

 

 

-giving information

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

-reinforcement

 

-restating

 

 

 

 

 

 

 

-reinforcement

 

 

 

 

 

-accepting

 

-Memberikan kebebasan pada klien untuk menjawab sesuai keinginan klien

 

 

 

-menawarkan diri tanpa respon bersyarat

 

 

 

 

 

-menggali permasalahan dan perasaan klien

 

 

Memfokuskan klien pada pembicaraan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

-memberikan informasi yang tepat pada klien

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Menyediakan tambahan informasi dengan tujuan untuk mendapatkan respon lebih lanjut

 

 

0 Response to "Terapi relaksasi progresif pada pasien dengan gangguan jiwa"